twitter

Dulu memang Grammar dianggap sebagai kunci belajar Bahasa Inggris. Begitupun hal itu saya rasakan, kentalnya penekanan grammar di pelajaran-pelajaran sekolah. Saya memang jawara Grammar sejak SMP ngga pernah yang namanya ulangan dapat nilai 8, diatas 9. Hehe… hal itu berlanjut sampai saya ke SMA. Namun kesalahan fatal saat itu saya menganggap diri saya JAGO BAHASA INGGRIS. Padahal saya Cuma jago grammar.

Ceritanya waktu kelas II SMA semester I saya kebetulan bolos, jujur aja neh ..terus daripada bolos pergi ke tempat ngga karuan saya pergi ke “The British Council Library” di Jakarta Selatan. Itu memang tempatnya kita baca gratis dari pagi sampai sore, pinjam buku, majalah – The British Council Library adalah pusat informasi dan budaya yang disediakan oleh pemerintah Inggris. Saat itu adalah kunjungan saya yang pertama. Saya inget banget bagaimana PD nya saya, begitu percaya diri saya masuk ruang perpustakaan. Disitu saya liat banyak remaja2 se usia saya, dengan seragam SMA (saya yakin mereka ngga bolos) sedang asyik baca textbook berbahasa Inggris. Iseng ah, comot satu .. saya ambil sebuah buku novel berbahasa Inggris. Saya buka lembar pertama, dan saya coba baca …walah…saya ngga ngerti sama sekali??? okey, ngga mau kalah set, saya ambil lagi yang lebih tipis novel tingkat Elementary. Lalu saya coba baca, haduuuhh…keringet dingin saya waktu itu, sama sekali ngga ada yang bisa saya pahami kecuali 10% saja itupun pecah sana pecah sini pemahamannya. Pelan2 saya intip ke belakang, saya liat remaja2 seusia saya sedang asyik baca novel yang tebal2..disitulah saya lunglai. Ibarat militer yang sedang dicopoti pangkatnya didepan forum upacara, saya merasa betapa yang saya banggakan selama ini yaitu GRAMMAR, ternyata tidak membantu sama sekali, kebanggaan yang ada pada diri saya selama ini pupus saat itu.

Batin saya meratap sendiri “…teguuuh ..teguh…selama ini kamu ngotot belajar Grammar, ngapalin rumus2, pindah buku Grammar ini dan itu, sama sekali ngga bisa membela kamu …” …iya tuh, saya jawab sendiri pelan. Saya ngeloyor deh keluar dari ruang perpustakaan The British Council Library. Dari situ saya seperti orang buta kehilangan tongkat, saya mau kemana lagi?? dan bagaimana??? …

Tuhan Maha Pengasih … saya akhirya ditunjukkan “ini loh KUNCI menguasai Bahasa Inggris …”. Benarkah?? okey, saya coba. Saya memang biasa belajar mandiri, otodidak sejak dulu dan kebawa sampai sekarang dari Gitar Klasik, Mengetik Cepat, Merakit Komputer dan Jaringan, Video Editing, Webmaster, Bisnis Online dan sekarang saya sedang belajar Bahasa Arab, semuanya dilakukan mandiri (autodidak). Saya langsung mengatur waktu, mengatur ulang jadwal belajar Bahasa Inggris, tapi kali ini bukan Grammar lagi – tapi sesuai petunjuk tersebut. Alhamdulillaah, dalam waktu singkat kemampuan Reading saya meningkat pesat, sampai akhirnya mampu membaca novel asli yang unabridged, lancar conversation, dan anehnya GRAMMAR juga kebawa. Ternyata kunci menguasai Bahasa Inggris adalah Reading (Iqra’). Waduuh jadi kembali ke laptop juga akhirnya. Insya Allah nanti saya akan buat kategori tersendiri untuk membentuk kemampuan Reading ini (reading skill).

Artikel Terkait



| 0 comments | Labels:

0 comments:

Poskan Komentar